Anak Kuning Lebih Sebulan Tanda Berpenyakit?


Salam 7 Ramadhan. Alhamdulillah sudah seminggu umat Islam menjalani ibadah puasa pada tahun ini. Dalam saya berfikir nak update blog, saya terlihat search keyword yang ramai jenguk blog saya mengenai bayi kuning atau jaundice atau demam kuning. Saya rasa saya perlu tambah informasi mengenai jaundice ini dan kali ini saya ingin tekankan bayi demam kuning lebih dari satu bulan atau nama saintifiknya prolong jaundice. Tetapi jangan risau, jika anda baca sehingga akhir artikel ini, maknanya anda akan tahu samada anak anda berpenyakit atau tidak kerana saya sudah terangkan seperti dibawah. 

prolong jaundice

Bayi kuning atau jaundice adalah suatu keadaan di mana kadar bilirubin dalam darah tinggi dan terjadi pada minggu pertama kehidupan si bayi. Kadar bilirubin dalam darah bersifat toksik bagi perkembangan sistem saraf pusat bayi.Ini  dapat mengakibatkan kerosakan saraf, oleh itu perlu kepada campur tangan doktor dengan segera dan tepat. 

Hampir 60% bayi yang baru lahir akan terlihat kuning pada minggu pertama setelah mereka lahir. Sekitar 5-10% dari mereka memerlukan rawatan khusus kerana kadar bilirubinnya yang signifikan tinggi, sehingga memerlukan rawatan phototherapy -lampu  atau cahaya biru yg mengandungi khasiat tertentu.  Tetapi tidak perlu risau,  kebanyakan kes keadaannya  tidak berbahaya sehingga tidak perlu kepada rawatan yg khusus.
demam kuning berpanjangan, prolong jaundice

Sebenarnya, ada beberapa kategori jaundice yang perlu kita tahu. Antaranya ialah:

1. Hemolytic Jaundice.

Hemolytic jaundice juga  disebabkan oleh beberapa hal, diantaranya seperti penyakit hemolitik rhesus (Rh), ABO inkompatibiliti, adanya riwayat jaundice dalam keluarga serta defisiensi enzim G6PD.

Bayi yang lahir dari ibu dengan Rh-negatif dan ayah Rh-positif  juga harus dilakukan pemeriksaan  Rh dan uji Direct Coombs’. Begitu juga dengan bayi yang lahir dari ibu dengan golongan darah O dan Rh-positif  hendaklah dipantau dan dilakukan serangkaian pengujian, seperti test golongan darah dan uji direct antibody.

Anak kedua saya termasuk dalam golongan ini kerana Umar mengalami deficiency G6PD. 

2. Jaundice Fisiologi

 Jaundice biasa yg dialami oleh hampir setiap bayi, keadaan ini disebabkan oleh ketidakmampuan bayi dalam menangani terjadinya peningkatan produksi bilirubin, disebabkan fungsi-fungsi organnya yang belum sempurna. Bayi akan terlihat kuning pada masa 24-72 jam setelah lahir. Normalnya kadar bilirubin dalam darah pada bayi yang lahir cukup bulan akan mencapai puncaknya ditahap 6-8 mg/dL pada hari ketiga.
 Seterusnya bacaan kuning akan turun di hari berikutnya. Bayi dikatakan mengalami jaundice fisiologi jika peningkatan kadar bilirubin mencapai 12 mg /dL,dan tidak lebih dari 15 mg/dLSetelah hari ke-14 bayi sudah tidak nampak kuning lagi.

           Bagi kes jaundice fisiologi sebenarnya tidak memerlukan rawatan, hanya peranan sang ibu amat diperlukan dan amat penting.. Dalam hal ini, ibu harus senantiasa menyusui bayinya. Bayi yang kuning harus disusui secara eksklusif, tanpa tambahan makanan yang lain, baik air ataupun dextrose. Pada asasnya jaundice fisiologi tidak berbahaya, pemberian Susu Ibu akan sangat membantu bayi dalam menangani tingginya kadar bilirubin dalam tubuhnya. 

Tetapi perlu diingat, jika kuningnya sudah menyebar sampai bahagian kaki, maka bayi harus segera dibawa lagi ke klinik, kerana hal itu petanda bahwa kadar bilirubin sudah semakin tinggi dan segera memerlukan rawatan pakar. 

Pada ketika ini lah saya sering menekankan agar ibu-ibu sentiasa dalam keadaan sihat dan bertenaga kerana ianya akan mempengaruhi pruduksi pengeluaran susu. Malah mengambil supplement untuk badan si ibu amatlah penting kerana dalam waktu berpantang ini ibu banyak mengambil makanan yang serba sedikit dan perlu berpantang, maka zat dan vitamin terhad. oleh sebab itu pengambilan vitamin amat disyorkan. 
Saya cerita mengenai saya mengambil Set Berpantang Shaklee semasa anak kedua jaundice 376 bacaannya. Hari kedua pantang, syukur tiada langsung kepenatan, tiada pening, saya bertenaga dan paling utama vitamin shaklee boleh diambil semasa anak kuning. Selamat!

3. Jaundice Patologi 

Pada keadaan ini kadar bilirubin sudah melebihi 17 mg/dL, sehingga harus segera dipantau  penyebabnya dan perlu kepada perawatan khusus, seperti phototherapy. Jika bayi kelihatan kuning dalam waktu 24 jam, peningkatan kadar bilirubin melebihi batas normal (5 mg/dL/hari), dan bayi masih  kuning bahkan setelah 3 minggu usia kelahirannya, maka hal tersebut sudah dikategorikan sebagai jaundice patologi. 
rawatan phototherapy
Umar hari pertama dalam wad. dia takut sebab badan dia terbuka. kesian sgt!!

Tanda lain ialah , biasanya feses bayi seperti tanah liat dan urine nya yang berwarna gelap sehinggakan pakaian bayi menjadi kuning... Pada bayi yang mengalami jaundice patologi juga akan didapati kadar bilirubin yang lebih dari 2 mg/dL ketika sampel darah diambil pada bila-bila masa / direct bilirubin (tidak ada interval waktu)

Semua bayi yang mendapat rawatan phototherapy harus melalui serangkaian pengujian, seperti ujian bagi penentuan  golongan darah dan Coombs’ test (ujian mengesan antibodi dan protein komplemen pada penyakit hemolitik pada bayi yang baru lahir, untuk lebih lengkapnya lihat di
 Wikipedia); perhitungan darah komplit dan smear for hemolysis serta morfologi sel darah merah; perhitungan retikulosit dan estimasi enzim G6PD.

Hal tersebut dilakukan bagi mengetahui penyebab jaundice pada si kecil. Pengulangan pengukuran kadar bilirubin dalam darah, biasanya pada interval 24 jam, harus dilakukan selama bayi menjalani rawatan lampu phototherapy.


4. Menyusu dan Jaundice


Jaundice pun juga boleh terjadi pada bayi yang disusui oleh ibunya. Jaundice ini biasanya muncul antara 24-72 jam dengan puncaknya pada hari ke-5 sampai hari ke-15 dan akan hilang pada minggu ketiga.

Kajian yang dilakukan Schneider menunjukkan bahawa
 13% bayi yang menyusui memiliki kadar bilirubin tinggi hingga 12 mg/dL atau lebih tinggi 4% jika dibandingkan dengan bayi yang mendapat susu formula.

 Hal tersebut dapat terjadi bukan kerana kandungan zat di dalam Susu Ibu, tetapi lebih kerana pola menyusui yang belum optimal. Frekuensi menyusui yang kurang, dapat menyebabkan munculnya jaundice fisiologi.

Oleh  itu, ibu harus selalu senantiasa berusaha untuk menyusui bayinya, meskipun terkadang pada awal-awal kelahiran Susu Ibu belum keluar. Itulah sebabnya sokongan  suami mutlak diperlukan memandangkan peranannya yang tidak sedikit.



 5. Breastmilk Jaundice 

Sekitar 2-4% bayi yang secara eksklusif disusui oleh sang ibu memiliki jaundice dengan kadar bilirubin lebih dari 10 mg/dL pada
 minggu ketiga. 

 Jaundice yang tetap ada setelah 3 minggu pertama kehidupan seorang bayi disebut prolonged jaundice.
 Jangan risau, ibu cukup menyusui si buah hati secara teratur.

Seiring dengan waktu kadar bilirubin akan berkurang. Tetapi jika si kecil semakin kuning (sudah sampai ke kaki) atau kadar bilirubin sudah melebihi 20 mg/dL segera hubungi doktor.
 

Rawatan Jaundice

Dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah satunya adalah terapi cahaya (phototheraphy). Ia dilakukan dengan cara meletakkan bayi yang hanya memakai lampin sahaja tanpa pakaian lain dan matanya ditutup di bawah lampu yang memancarkan spektrum cahaya hijau-biru dengan panjang gelombang 450-460 nm.

Selama proses ini, bayi harus disusui dan posisi tidurnya diganti setiap 2 jam. Pada terapi cahaya ini, bilirubin ditukar menjadi senyawa yang larut air untuk kemudian dikeluarkan/dirembeskan.

Oleh itu harus sentiasa susukan bayi samada direct atau tidak. Kebaikan phototherapy ini  adalah
 non-invasive (tidak merosak), efektif, relative tidak mahal, dan mudah dilaksanakan. 

Sekiranya paras jaundis terlalu tinggi dan ia tidak berhasil melalui proses fototerapi, bayi mungkin memerlukan rawatan pertukaran darah
Dalam prosedur ini, sejenis tiub yang halus dimasukkan melalui tali pusat bayi dan darah yang mengandungi bilirubin tinggi akan ditukar dengan penderma dewasa yang sihat.
Ia mengambil masa selama 1 hingga 2 jam dan hanya doktor sahaja boleh melakukan prosedur ini.





TANDA-TANDA JAUNDIS BERBAHAYA
Bagi sesetengah bayi yang mendapat jaundis, mereka akan mengalami warna kekuning-kuningan pada kulit dan mata sahaja. Terdapat juga tanda-tanda luar biasa dan membimbangkan yang harus diketahui oleh ibu bapa yang mendapat anak jaundis. 

Antara tandanya ialah:

Demam kuning yang perlu dirisaukan ialah jika ia berlaku setelah dua puluh empat jam dilahirkan atau mungkin semenjak lahir. Ini menandakan organ hati (liver) bayi itu mempunyai masalah hati samada jangkitan kuman atau masalah kecacatan sejak lahir (congenital defect)

* Jika kuningnya sampai ke tapak kaki.
Kuning bayi yang bermula dari kepala dan turun ke dada, perut, peha dan kaki mengikut tahap tingginya bilirubin di dalam darah. Jika tapak kaki bayi kelihatan kuning, ia membayangkan tahap jaundis telah tinggi dan berbahaya. Tindakan segera perlu dilakukan untuk berjumpa doktor.

* Bayi enggan menyusu.
Bayi jaundis enggan menyusu atau sentiasa menangis. Bayi juga boleh kelihatan kurang selesa atau tidak bermaya. Gejala ini menunjukkan bayi kurang sihat dan jaundis ini boleh membahayakan bayi.

* Warna kuning berpanjangan lebih dua minggu.
Jaundis yang berlarutan sehingga lebih dua minggu mungkin disebabkan oleh saluran hempedunya tersekat (biliari atreasia). Penyiasatan rapi dan teliti perlu dilakukan oleh doktor bagi memastikan saluran hempedunya tidak tersekat atau merosakkan hati bayi.


* Air kencing bayi berwarna kuning pekat seperti warna air teh O.
Ibu bapa disarankan segera bertindak sekiranya bayi mereka mendapat tanda yang membimbangkan ini.

* Bayi demam, sawan dan badannya kejang.

* Najis bayi berwarna putih bukannya kuning seperti bayi lain. Ini bermakna saluran hempedu bayi tersekat.

KESAN JAUNDIS
Demam kuning walaupun penyakit biasa, ia boleh meninggalkan kesan jika tidak dirawat lebih awal. Jaundis yang teruk boleh menyebabkan :

* Bahagian otak bayi rosak.
Jaundis dengan jumlah bilirubin lebih daripada 340 mmol/L mempunyai risiko tinggi mengakibatkan kerosakan otak bayi.
Kesan daripada kerosakan otak (kernicterus) ialah kerencatan akal dan serebral palsi jenis athetoid cerebral palsy.

* Kurang pendengaran atau pekak

* Terencat akal

* Athetoid cerebral palsy

* Menimbulkan masalah persekolahan apabila membesar kelak.


Jadi, sekiranya anak anda mengalami atau bacaan kuning tinggi maka, jangan takut untuk rujuk pada hospital kerana kesihatan anak memang tiada gantinya..biarlah hanya sedikit, jika doktor suruh masuk wad, akurlah demi kesihatan anak anda dan banyakkan membaca mengenai jaundice ini. Supaya kita tahu selok belok rawatan yang boleh menurunkan bacaan kuning. Wallahualam.

 http://www.utusan.com.my/utusan

Anda juga mungkin mahu membaca tentang ini:



Zairul AKmal
0134576329


Comments

  1. Anak saya dah 16 hari dan masih ada kuning. Pola menurun tp penurunannya sedikit sedikit. Walaupun sedikit penat kerana terpaksa berulang alik ke klinik, saya harus kuat. Alhamdulillah pengambilan vitamin dan suplemen sgt2 membantu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul...kita amik upplement sebab kita nak kuat semasa handle anak-anak. In shaa Allah tak sampai sebulan lah tu...asal turun.

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Hari masuk hari ke 13 anak sy kene demam kuning,ade penurunan tp sedikit demi sedikti.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kenapa Perlu lakukan Angiogram untuk pesakit jantung?

Kudis Api Impetigo pula datang pada Umar.